10 Contoh Puisi Omar Khayyam



Omar Khayyam dan Contoh Puisinya - Omar Khayyam dikenal sebagai ilmuwan cerdas abad pertengahan. Ia memiliki nama besar di bidang matematika, astronomi, dan sastra. Sehubungan dengan itu, ia mendapat julukan Tent Maker dari para ilmuwan semasanya.

Sebagai seorang muslim, Omar Khayyam termasuk kelompok moderat. Ia mempunyai pandangan yang berbeda dengan kebanyakan muslim pada waktu itu. Dengan kemampuannya bersastra, Khayyam juga menulis sejumlah puisi yang menggambarkan kisah hidupnya. Puisi tersebut termuat dalam karyanya yang berjudul Rubaiyat. Kini, karya tersebut masih tersimpan di negeri kelahirannya. Sementara itu, karya sastra Khayyam yang lain telah banyak diterjemahkan dalam bahasa Inggris, antara lain oleh Fitz Gerald pada tahun 1839. Omar Khayyam meninggal dunia pada akhir abad XII.

Pada 4 desember 1131 M, ia meninggal dan dimakamkan di Nisyapur. Ia banyak meninggalkan karya ilmiah yang sangat berharga, terutama dalam matematika, astronomi, dan syair. Karya-karyanya banyak diterjemahkan ke berbagai bahasa di Asia dan Eropa. Ia setidaknya meninggalkan 3 risalah tentang metafisika, dan karya-karyanya tentang Aljabar diterjemahkan pada tahun 1851.



Untuk lebih mengenal karya sastra Omar Khayyam dalam bentuk puisi, berikut Admin sajikan 10 puisi dari Omar Khayyam. Silahkan disimak ya Sob...


Musuh Iman

Aku minum anggur, dari kanan dan kiri mengatakan:
"Minum tidak Minum karena itu adalah menentang Iman."
Karena Aku tahu anggur menentang Iman,
Demi Tuhan, biarkan aku minum -- darah musuh sah bagiku.



Meditasi

Kendati 'anggur' dilarang, ini menurut siapa yang meminumnya,
Seberapa banyak, juga dengan siapa mabuk.
Jika tiga syarat ini dipenuhi; bicara jujur --
Lalu, jika Sang Bijak tidak minum 'anggur',
siapa yang harus?

Mereka yang mencoba mengasingkan diri dan
mereka yang menghabiskan malam dengan doa,
Tidak seorang pun berada di tanah kering, semua di laut.
Seorang terjaga, dan semua yang lain terlelap.

Aku tertidur, dan Sang Bijak mengatakan padaku:
"Tidur, mawar kebahagiaan tidak pernah berkembang.
Mengapa kau melakukan sesuatu yang dekat kepada kematian?
Minumlah 'anggur', maka kau akan tidur panjang."

Sahabat, jika engkau tetap berada dalam suatu pertemuan
Engkau harus banyak mengingat Sahabat.
Ketika engkau berhasil minum bersama,
Ketika giliranku tiba, 'maka baliklah gelasnya'.
Mereka yang telah pergi sebelum kita, Wahai Pembawa cangkir,
Tidur dalam debu harga diri.

Pergilah, minum 'anggur', dan dengarkan dariku Kebenaran:
Apa yang mereka miliki hanya dikatakan dalam tangan kita,
Wahai Pembawa-cangkir



Dibawah Bumi

Engkau bukanlah emas, orang tidak peduli:
Bahwa, sekali diletakkan di bumi, seseorang
Akan membawamu keluar lagi.



Manusia


Tahukah engkau apakah manusia bumi itu, Khayyam
Sebuah lentera imajinasi, dan berada di dalam lampu.


Jangan Bertangan Hampa

Ambillah beberapa saripati dari Sini menuju Sana --
Engkau tidak akan beruntung jika pergi dengan tangan hampa.



Rahasia

Rahasia harus tersimpan dari semua makhluk:
Misteri harus tersembunyi dari semua orang bodoh
Lihat apa yang engkau lakukan kepada manusia
Sang Penglihat harus tersembunyi dari semua orang.



Ummat Manusia

Lingkaran dunia ini seperti sebuah cincin:
Tidak diragukan lagi kalau kita semua
adalah Naqsy, Rancangan ketetapannya.



Benih

Dalam bilik kecil dan beranda biara,
dalam biara Kristen dan gereja Yahudi:
Di sini orang takut akan Neraka dan lainnya bermimpi tentang Surga.
Tetapi dia yang tahu rahasia-rahasia Tuhannya
Tidak menanam benih seperti ini dalam hatinya.



Catatan Tuhan

Kalam Loh Mahfuz mencatat…
Dan sesudah mencatat…
Lagi mencatat…
Segala doa dan ikhtiar…
Tidak dapat memadamkan catatan Ilahi…
Biarpun hanya sekerat baris……
Pun seberapa banyak air mata…
Sepatah pun tidak akan terhakis…
Catatan Tuhan Yang Maha Menyayangi.



Inilah Aku

Masa kini dan di masa depan orang akan datang dan berkata, "Inilah aku!”
Hadiah emas atau perak ia berikan, sambil berkata, "Inilah aku!”
Namun ketika suatu masa dalam hidupnya ia jatuh sakit
Maut memerangkap dan berkata, "Inilah aku!”