Negeri Asap | Cerpen Angga T Sanjaya

Negeri Asap | Cerpen Angga T Sanjaya

Judul : Negeri Asap | Cerpen Angga T Sanjaya
Rating : 100% based on 9759 ratings. 9676 user reviews.
Dihimpun dan Diedit Oleh Jasmin Olivia






Sejak kecil aku tidak pernah jauh dari asap. Pagi hari, asap membubung dari dapur saat Emak memasak. Asap mengepul di dapur sebelum terlempar jauh tinggi ke awang-awang. Aku selalu ingin ikut Emak memasak, tapi Emak melarang. Kata Emak, asap itu tidak baik, suatu saat bisa membunuhku. Mendengar ucapan Emak, aku heran. Sebab, Bapak selalu menghirup asap sambil memegang rokok kretek. Toh Bapak tidak mati.

Setiap hari aku juga membuat asap seperti Emak. Sore hari, aku dan dua temanku, Enggar Cino dan Halim Kliwir, suka sekali membakar uwuh di belakang rumah. Sebelumnya, kami kumpulkan uwuh berupa daun-daun kering dan sampah dari dalam rumah. Kami mengumpulkan dan membakar ramai-ramai. Asap ke mana-mana, sebelum membubung ke langit.

Kami bertiga sepakat memberi nama itu negeri asap, karena seluruh udara putih kental. Mirip negeri dongeng yang pernah Emak ceritakan.

Semua kecintaanku terhadap asap bermula dari situ. Dari sebuah rumah kecil berdinding anyaman bambu dan berlantai tanah liat.

Setiap hari bila Emak memasak, tanpa diperintah aku mengumpulkan kayu di belakang rumah. Emak tidak mengizinkan aku ikut memasak. Aku berulang kali menawar, merengek, agar diberi tugas membakar kayu. Emak akhirnya setuju. Aku senang sekali. Mulai saat itu ketika Emak hendak memasak, pagi dan sore, aku menjadi tukang bakar. Aku yang membuat nyala api di dapur Emak.

Mulai saat itu tugasku bertambah. Bukan hanya jadi juru kumpul kayu. Pangkatku pun naik, jadi juru bakar. Aku senang sekali. Setiap kali Emak bersiap memasak, kayu sudah kutata di tungku. Tungku itu terbuat dari dua batu kotak besar dengan lubang di tengah-tengah. Disitulah tempat membakar kayu; asap membubung. Aku senang sekali, negeri asap buatanku akhirnya jadi.

Suatu sore, setelah membuat negeri asap di dalam rumah, aku pergi ke belakang rumah. Enggar Cino dan Halim Kliwir sudah menunggu. Sore itu kami bertiga akan membuat negeri asap lagi. Seperti biasa, sampah rumah dan daun kering kami kumpulkan. Lalu kami bakar ramai-ramai dengan korek kayu. Aku meminjam korek kayu Bapak, meski tidak minta izin. Sore-sore biasanya Bapak tidak menghirup asap. Bapak sedang tidur di bangku bambu depan rumah.

Asap kembali mengepung kami bertiga. “Negeri asap! Horeee!” teriak kami.

Negeri asap ciptaan kami hari itu sungguh istimewa. Asap yang kami buat lebih besar daripada sebelumnya. Hari itu sampah dan daun-daun kering yang kami kumpulkan banyak sekali. Kami berburu uwuh dengan sangat baik.

Suatu ketika aku punya rencana membuat asap lebih besar lagi. Aku segera memanggil Enggar Cino dan Halim Kliwir untuk berkumpul. Aku menyampaikan rencanaku. Rencana yang tiba-tiba datang bagai ilham ketika aku berak. Aku mengusulkan sebuah permainan ”Pembakar Hutan dan Polisi-polisian” . Saat itu kami sepakat membuat undian. Dengan suit kami menentukan peran. Aku kalah. Aku mendapat peran jadi pembakar hutan, sedangkan Enggar Cino dan Halim Kliwir jadi polisi.

Dibantu mereka, aku menyiapkan sampah dan daun kering. Beberapa daun kelapa yang baru jatuh juga kami kumpulkan. Batang-batang kayu kering kami pangkas dan tumpuk. Semua serabut kelapa didalam rumah kami cerabut dari batok. Akar kering dan daun jati kami pangkas habis. Bahan bakaran sudah siap. Permainan siap kami mulai.

Enggar Cino dan Halim Kliwir berlari ke pos, tak jauh dari bebakaran. Mereka berdua siaga disana. Aku sembunyi ditempat yang tak mereka ketahui. Tugasku jadi pembakar hutan. Akulah pencuri kayu dan pembuka lahan baru. Aku si pembakar hutan harus lihai. Semua harus berjalan lancar agar tak ketahuan. Permainan ini sungguh mendebarkan.

Aku pun berjingkat. Berjalan pelan dan sesekali menengok ke arah mereka. Aku sembunyi diantara pohon-pohon besar. Badanku yang kecil mendukung aksiku. Aman. Dengan memanfaatkan kelengahan mereka, aku mendekati lokasi. Tujuanku membakar tumpukan sampah. Karena penjagaan mereka kembali ketat, tak mudah bagiku sampai ke bahan bebakaran.

Sewaktu Enggar Cino dan Halim Kliwir berpencar untuk bergerilya, aku mengambil kesempatan untuk menyerang. Akhirnya, dengan gerakan cepat, aku sampai ke target. Segera ku nyalakan korek api, membakar daun-daun kering, lalu menempatkan dibagian paling bawah. Tidak lama uwuh itu terbakar. Api menyala begitu besar, melebihi tinggi badanku. Asap mengepul ke mana-mana. Jantungku berdebar. Negeri asap di belakang rumah menyala hebat dan melepaskan asap begitu banyak.

Setelah kebakaran hebat itu, segera aku lari sekuat tenaga agar mereka tidak menangkapku. Terlambat. Enggar Cino dan Halim Kliwir telah mengepungku. Enggar Cino dihadapanku, Halim Kliwir tepat di belakang. Mereka merentangkan tangan sambil menggeser kaki ke kanan dan ke kiri. Aku terdesak. Susah payah aku menghindar, berlari ke kanan. Namun Enggar Cino segera menarik lenganku. Halim Kliwir meraih kakiku. Kami bertiga jatuh di tanah. Keadaan menegangkan. Tiba-tiba suara Emak melengking dari dapur. Emak membentak kami yang masih terjungkal. Kami kaget bukan main. Akhirnya permainan itu berakhir dengan kemarahan Emak padaku. Kami bertiga bubar sembari tertunduk lesu. Enggar Cino dan Halim Kliwir melirikku. Kami bertiga tersenyum kecut. Setidaknya asap buatan kami membubung anggun, menerobos daun-daun, dan terbang ke langit. Dalam hati, aku memekik girang.

Sejak sore itu, ketika Emak sibuk memasak, kami bermain ”Pembakar Hutan dan Polisipolisian" lagi. Aku bertugas kembali mencuri kayu dan membuka lahan baru. Sembunyi-sembunyi kami membuat negeri asap dibelakang rumah. Hari berikutnya, negeri asap kami buat lebih jauh dari dapur rumah. Tentu agar Emak tidak curiga dan aksi kami berjalan lancar.

Sejak saat itu pula, karena aku yang sering jadi pembakar, julukan itu makin melekat padaku. Enggar Cino dan Halim Kliwir menjulukiku Joko si Pembakar.

Setelah keluargaku dan beberapa tetangga mendapat perintah pindah ke luar pulau, julukan itu berakhir. Mereka berdua pindah ke tempat berbeda. Aku sedih sekali.

Ketika aku tanya, Bapak cuma berkata itu program pemerintah. Begitu seingatku.

*****

Negeri asap sudah berlalu. Bertahun-tahun telah lewat. Setelah dewasa, aku pun mengelana, datang ke sebuah kota besar untuk melanjutkan sekolah. Disini, tanpa kuduga, aku seperti kembali ke masa kanak dulu.

Saat ini, aku berdiri memimpin sebuah rombongan besar. Aku bersiap melawan siapa pun, membakar apa pun. Aku seperti tengah berhadapan dengan Enggar Cino dan Halim Kliwir, dulu, dibelakang rumah.

Aku segera berjalan pelan, lalu melaju, makin cepat, terus melaju. Hari ini, seperti dulu, aku bersiap membuat negeri asap lagi. Kami menembus hujan peluru, membakar kendaraan dan apa pun yang bisa kami bakar. Kami terus melawan.

Sedikit demi sedikit, kami seperti meruntuhkan tembok besar, menghancurkan kekukuhan kekuasaan. Bukankah perdamaian tercipta dari kehancuran dan kematian? (*)



Baca juga KARYA SASTRA lainnya
Daftar Isi
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
 

Delivered by FeedBurner