5 Contoh Puisi Usmar Ismail

Kamis

5 Contoh Puisi Usmar Ismail



Usmar Ismail dan Contoh Puisinya - Sastrawan yang akan kita bahas biodata dan contoh karya sastranya saat ini adalah Usmar Ismail. Beliau lahir 20 Maret 1921 di Bukittinggi, Sumatera Barat, meninggal tahun 1971 di Jakarta. Pendidikannya di AMS-A II Yogyakarta dan Sekolah Menengah Tinggi Jakarta sampai tamat (1943).

Di zaman pendudukan Jepang, Usmar Ismail mulai menulis puisi, cerita pendek, esai, dan drama. Kemudian kegiatannya mengarah pada dunia film: dia menjadi sutradara dan menulis skenario film, terkadang juga menjadi juri festival film.

Pada masa pendudukan Jepang, 
beliau mendirikan Sandiwara Maya (awal tahun 1944) sebagai imbangan terhadap badan propaganda Pusat Kebudayaan. Sesudah Indonesia merdeka, beliau pindah dari Jakarta ke Yogya dan mendirikan majalah Tentara dan Patriot. Majalah-majalah ini berubah menjadi surat kabar harian dan majalah kebudayaan dan kesusastraan Arena. Sesudah Aksi Militer II Desember 1948, beliau yang berprofesi sebagai wartawan-politik Antara datang ke Jakarta, sempat ditahan Belanda empat bulan atas tuduhan ambil bagian dalam aksi subversif.

Keluar dari tahanan beliau memperdalam pengetahuannya dalam dunia film, dengan masuk South Pacific Film Corporation. Dia pun mendirikan Perusahaan Film Nasional Indonesia (Perfini, 1950). Lalu mengikuti kuliah di fakultas Theatre Arts pada University of California di Los Angeles atas biaya Rockefeller Foundation (awal tahun 1952) selama delapan bulan. Kemudian meninjau Eropa Barat, terutama Italia.

Berikut karya-karya sastranya: Tempat yang Kosong, Mutiara dari Nusa Laut (1944), Sedih dan Gembira (1948), Puntung Berasap (1950), dan Mengupas Film (1983, editor J.E. Siahaan). Sejumlah karya lainnya ada dalam antologi Gema Tanah Air (1949) susunan H.B. Jassin dan Kesusastraan Indonesia di Masa Jepang (1948) susunan H.B. Jassin pula.



Berikut 5 contoh puisi Usmar Ismail yang bisa sobat simak.


Diserang Rasa

Apa hendak dikata
Jika rasa bersimarajalela
Di dalam batin gelisah saja
Seperti menanti suatu yang tak hendak tiba
Pelita harapan berkelip-kelip
Tak hendak padam, hanyalah lemah segala sendi

Bertambah kelesah hati yang gundah
Sangsi, kecewa, meradang resah
benci, dendam...........rindu, cinta.........

Ah hujan rinai di waktu angin
bertiup kencang memercik muka
kemudian reda............ tenang.......

Didalam mata air bergenang
Kembali harapan, kekuatan semakin nyata
Dari yang sudah-sudah, sebelum jiwa
Diserang rasa........................



Caya Merdeka
Kepada Tanah Airku

Sekali aku terbangun dalam cerkammu,
Dari dalam jurang yang gelap-hitam
Kau renggut aku hingga akar-jiwaku
Kau angkat aku membubung
Menatap wajah Suria Merdeka..............
Buta aku disorot nikmat sinar gemilang,
diseret hanyut gelora asmaramu,
kemudian kau lemparkan daku
ke pantai tiada nyata!

Telah kau remuk aku
Bersatu padu dengan sinarmu
Tak mungkin aku ‘kan surut lagi
Sampai airmu lipur cayamu dalam matiku...........
Akan mengembus angin
Dari tepi kuburku ke tiap penjuru,
Membawa nikmat Caya Merdeka ................
Dan Sujudlah aku
Di hadirat Tuhanku menunggu
Putusan akhirku di dunia baka!



Kita Berjuang

Terbangun aku, terloncat duduk.
Kulayangkan pandang jauh keliling,
Kulihat hari tlah terang, jernihlah falak
Telah lamalah kiranya fajar menyingsing
Kuisap udara
Legalah dada,
Kupijak tanah
Tiada guyah.
Kudengar bisikan
Hatiku rawan:
“Kita berperang ,
Kita berjuang!”

Sebagai dendang menyayu kalbu
Bangkitlah hasrat damba nan larang
Ingin ke medan ridlah menyerbu:
“Beserta saudara turut berjuang!”



Citra

Citra, engkaulah bayangan
Waktu subuh mendatang
Citra, kau gelisah malam
Dalam kabut suram

Kau dekap malam kelam
Pelukan penghabisan
Kau singkap tirai kabut
Dan selubung
Tenggelam kau jumpai
Di dalam rimba malam
Kau buka pagi baru
Senja nyawamu

Citra, kau bayang abadi
Dalam kabut fajar



Kudengar Adzan

Kudengar adzanmu diwaktu subuh
Memudja Tuhan berharap ada lindungan,
Suaramu menjebar benih jakinku tumbuh
Kali ini, engkaulah pembawa gemilang zaman
Dalam badanku lemas dingin sekudjur
Mengalir darah tjair memanas
......


NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
NEXT ARTICLE Next Post
PREVIOUS ARTICLE Previous Post
 

Delivered by FeedBurner